Sunday, August 31, 2014

Cerita Eyang (Lagi): MALIN KUNDANG



www.dutailmu.co.id

Kaaak www.dutailmu.co.id pinjem gambarnya ya Kaaak
 

Hiyaaaaaaaaaa ... Cerita eyang lagi Jeung? 

He'eh. Mumpung masih anget yak.  Daripada lupa posting hayooooo.  Terusin jangan neehhh?  Terusin aja yaak .. Supaya eikeh ada kerjaan juga kaaan ...
Okeeeeh ..   Tariiiiiiiik maaaaaaaaaaaang ....

Nah kalo ini cerita favorit Eyang .. sering diulang2 aje lo sama blio.  Apalagi kalau Jeung Indie bandel dan bikin marah ibunya.  Langsung malemnya Eyang cerita soal Malin Kundang ini ....

Emang situ bandel Jeung?

Sebenernya sih nggak bandel kok .. Cuma lucu2an aja .. misalnya nonjok sama nendang pantatnya anak tetangga sampe nyungsep di got .. ihhh dimana bandelnya .. itu lucu kaaaaan …. *plaaaaaaaakkk!* hihihi.   Eh tapi boooo  kayanya kaliyan2 pasti udah tau kan cerita ini?  Secara ini cerita sejuta umat.  Andelan emak2 sejagat Indonesia kalo anak2nya bandel  biar anaknya nggak durhaka.  Masa mao diceritain lagi sih?  Emang beneran mao?

Maaaooo kok jeung …. Beneran deh .. sumprit deh .. samber gledek bareng2 mao deh …
Yeeee .. nggak usah pake samber gledek segala keleuussss … Ya sud .. yoook mulai ceritanyaaaa …

Jeng  jeeeeeeeng …. *buka layar OVJ*
Jadi ya adek2 sekaliyaaan … cerita ini asalnya dari Sumatera Barat sana ituh ya.  Tapiii soal gaya bahasanya kita sesuaikan dengan jayusnya Jeung Indie aja yak .. Setujuuuuu?? Iyaaaaaaaaaaaa … *jawab sendiri*

Nah pada jaman dahulu kala di suatu desa yang terletak di pesisir pantai .. uhmm kita kasih nama apa ya desanya .. Salero Kito aja yak …
Jeung .. itu nama restoran padang deh kayanyaaaaaa …
Oh iyaaaaaaaa .. ahahhaa biarin dah ah .. bingung nama desanya soale … Nah di desa itu tinggalah  sebuah keluarga nelayan yang miskinnnn banget … ibaratnya saking miskinnya nih ya .. pagi makan sore sama malem bengong aje nggak ada makanan .. Kesian kaaan.   Nah keluarga ini terdiri dari Ibu, Bapak sama anaknya yang bernama Malin Kundang .
Saking nggak tahan sama kemiskinan yang mendera sukma .. *jiyahhh* maka si bapake nekad mengadu nasib .. merantau untuk mencari perbaikan kehidupan .. tapi apa daya .. bertahun2 lamanya malah kagak ada kabarnya babar blas .. Ngilang gitu aje nih si bapake … Si emake Malin udah sampe bosen nungguinnya.  Dari tadinya sedih nangis2 sampe marah2 dan jadi benci sama suaminya. 

“Kemana sih tuh si bapakeeeee .. kenapa dia nggak balik2 seeh .. mana anaknya makin gede makin bandel. Pusiaaang kepalo amboooooooooo bundooooooooo”
Emang sih .. si Malin ini makin gede bandelnyaaaaaaaaaaaaa nggak ketulungan.  Hobinya ngejar2 ayam sambil bawa sapu.  Sampe stress semua ayam di kampung si Malin.  Bukan cuma ayamnya aja yang stress.  Yang punya juga soale harga ayam di situ melonjak turun drastis karena dagingnya jadi pada keras2 .. Lha gimana enggak kalo tiap hari tuh ayam marathon terus gara2 dikejar2 si Malin …  Lagian iseng banget sih yak tuh anak.

Nah suatu hari waktu lagi ngejar ayam Datuk Maringgih *lha kenapa jadi dia* si Malin jatoh kesandung batu .. sukuriiiiiiiiiiiiin …. Dan lengan kanannya kegores batu sampe berdarah2 dan meninggalkan bekas.  Waktu dia pulang bukannya disayang2 sama Mamake malah dimarah2in …. Sukurin lagiiiiiiiii … *penulis sebel*
Singkat kata singkat cerita .. akhirnya si Malin gede juga dong yeee … dan udah males ngejar2 ayam. Lagian kan malu masa cowok remaja dengan kadar kegantengan cuma satu strip di bawah Uda Adam Levine masih ngejar2 ayam .. 

Suatu sore Malin melihat ibunya pulang kerja dengan tubuh lelah dan dekil .. dasar dia sebenernya anak baek  yak cuma hobinya ngejar2 ayam yang enggak banget …  dia merasa iba dan sedihhhhh piluuuuu hatinya liat ibunya.  Akhirnya dia bertekad untuk merantau seperti bapaknya dan mencari uang untuk kesejahteraan hidup dia dan ibunya…. Maka malemnya minta ijinlah dia sama Ibunya ….

Malin: “Emak .. eikeh mao merantau aja boleh tak?  Ini daripada disini terus nggak ada kemajuan.  Eikeh pan pingin bahagiain Emak … Kesian sama Emak .. huhuhuhuhu”
Emake: “Maliiinnn tidaaaaaaaaaaak anakkuuuuu.  Kau tidak boleh pergiii.  Nanti malah nggak balik2 lagi kaya Bapakmu.  Entah dia masih hidup atau dia kecantol sama cewek bahenol macem Jupe .. hiks hiks”

Malin: “Maaak jangan gitu dong … Eikeh kan anak baek .. jujur ramah tamah dan tidak sombong .. dan sayang sama Emak.  Eikeh pasti balik dah maaaak.  Ciyussssssss”

Setelah berdebat dan berbalas pantun sampe bikin penulis ketiduran akhirnya ……

Malin: “Mbak’e .. banguuuun. Terusin ceritanya .. emak udah kasih ijin tuhhhhhh”
Penulis: “Mas Adam ? *Levine ya bukan Adam Mbak Inul”
Malin: “Yeeeeeeeeeeeeee bukaaan .. ini Malin.  Eikeh jadi merantau neeeh.  Tuh emak udah ngasih ijin.  Tidur aje nih Mbakeeeeeeeeeeeeeeeee”

Penulis: “hihihi maap.  Abis pantun2nya lama seh aye pan jadi ngantuk. Lanjooooooooooot nyoook”

Dengan diiringi cucuran aer mata dan doa Mak’e akhirnya Malin pergi merantau menumpang sebuah perahu milik saudagar kaya yang akan berlayar ke kota besar.  Saudagar itu yang ngajak doi buat mengadu nasibnya di negeri sebrang.
“Malin kalau kau sudah jadi sukses jangan lupa ya dengan kampung halaman dan emakmu yang keceh ini yaaaak … Baliklah pulang Nak dengan membawa keberhasilan” 

Itu pesan si Mak’e saat si Malin mao naek ke kapal.

Malin yang aer matanya ngocor terus cuma ngangguk2 aje.  Hiks hiks .. *srrrrrroooooooot*
Dasar dongeng ya mak .. kagak seru kalo nggak ada dramanya.  Apalagi kalo mulus doang kaya jalan tol.  No wonder ya mak cerita korea plus sinetron Indonesia episodenya bisa ratusan. Kalo bisa dibikin belibet dan ceritanya jadi panjang kenapa dibikin pendek dan bagus?  Yak sipppppppppppp .. Nyoook tarik maaaaaaaang …

Jadi di tengah lautan lepas nih kapal orang kaya yang ditumpangin Malin dirampok aje loh boo.  Abis dah semua barang2 diambilin Perombak lautan yang tampangnya jelek banget *penting*.  Mana banyak awak kapal yang dibunuhin segala lohhhh. 
Lha Malin gimana Jeung?

Lha nih anak kebetulan lagi ada di ruang kayu yang kecil ntah lagi ngapain .. lagi mewek kangen emaknya keleusss .. jadinya dia malah selamet nggak dibunuh.  Akhirnya si Malin Jagoan Neon kita terkatung2 sendirian di tengah laut bersama si kapal yang udah kosong … Sampeeeeee akhirnya kapalnya terdampar di sebuah pulau … Jeng jeeeeeeeeengggg ……
Untungnya adek2 … tuh pulau berpenghuni dan gemah ripah lohjinawi  .. Ditolonglah si Malin sama penduduk situ.  Dasar anak cakep dan baek ya banyak yang mao nolongin duonkss.  Belon cewek2 abegehnya langsung mupeng liat titisan Uda Adam Levine terdampar di desanya .. Ihiyyyyyyy

Eh bentarrr deh .. ngomong2 situ2 pada tau nggak sih Adam Levine tuh sapa?  Soale muka2nya kok pada lempeng aje sih?
Sejujurnya sih nggak tau Jeung hihihi . Kita nggak nanya biar situ seneng ajeeee …
Hadeeeuhhhh .. Adam Levine itu si cakep sekseh bersuara merdu vocalistnya Maroon 5 itu loohhhh.  Kenal nggak?  Nggak juga?  Ya udah pokoke gitu deh yak.  Ntar kalo jelasin soal si Mas Adam kapaaan si Malin kayanya cobaaaa … Nyok lanjut ajaaaa ….

Singkat kata singkat cerita .. si Malin kerja keras sekali di sana .. dia kerja banting tulang dan  hanya ibunya yang ada di pikirannya .. hiks baek bener sih kamuuu Malin .. sini tante peluuukkk  *plaaak*
Dalam waktu singkat Malin akhirnya menjadi pengusaha sukses . Dia memiliki kapal dagang dan anak buah sampe 100 orang. Ckckck ..  Udah masih muda .. cakep .. kaya .. kurang apa cobaaaaaaaaaa … Yak yang dipojok sambil ngupil .. anda benarrrrrrrrrrrr .. Istri duonkssssss ….

Nggak susah lah buat Uda Malin cari istri .. sapa juga maooo ..  eikeh jugaaaaaaaak .. *penulis ganjen tunjuk tangan*.  Ya bisa ditebak dong kalo akhirnya dia nikah sama cewek tercantik di negri itu.  Miss Pulau itu deh .. Cakep .. Sekseh .. Semlohay … Uhuy cihuy dah …. *penulis sedih kalah saingan*

Suatu hari waktu lagi ngadem di teras rumah bersama istrinya yang cantek tiba2 si Istri nanya2 soal asal muasal si Malin … Lha neng .. masa baru nanyaaaa .. silau ya sama cakepnya Malin .. sama duitnya .. Situ matrek yaaaaa … *idih bolehnye emosi*
Akhirnya si Malin cerita kalo dia berasal dari Desa Salero Kito yang miskin .... Dia sebenernya pingin nengok desanya ituh dan membawa keberhasilannya ke sana … Si Istri yang  berkualitas Miss Universe  dukung dong keinginan suaminya sekalian ingin berkontribusi untuk perdamaian dunia .. *ihhh apa sihhh*.

Dan cabutlah pasangan penganten baru ini ke kampungnya Malin.  Kapal yang dipake yang paling mewah dan paling besaaaaaaaaaaaar … Demi menunjukkan ke orang kampungnya bahwa dia udah berhasil.  Mana bawa istri yang canteeeek bak penulis lagi .. hihihi
Setelah berminggu2 berlayar tibalah mereka di Desa Salero Kito.  Kapal mewah Malin yang sandar di dermaga menyilaukan mata orang2 kampung.  Berbondong2 mereka datang ke dermaga untuk melihat kapal mewah dan pemiliknya itu.  Malin dielu2an penduduk kampung apalagi dia sambil bagiin amplop ke para penduduk itu.  Buat yang ayamnya sering dikejar2 ditambahin gocap di amplopnya dong …

Berita kedatangan Malin sampailah ke telinga si Mak’e.  Sejak Malin pergi Mak’ sakit2an terus sehingga dia terlihat lebih kurus, tua dan dekil en de kumel Meneeeeer.  Tertatih2 sambil dituntun tetangganya si Mak’e pergi ke Dermaga untuk menemui anaknyo yang sudah jadi rang Kayooo.
Malin yang sedang berdiri di pinggir kapalnya melihat kedatangan Emaknya dengan perasaan galau macam anak alay.  Ihhh emak eikeh kok makin tua yak .. kumel lagee .. Kalo istri aye tau kalau emak separah itu pasti malu deh.  Gimana dong penulissss!? … *penulis buang muka*

Akhirnya si Mak’e sampailah di kapal dan melihat Malin putranya … langsung dong dia tereak .. kangen kan sama anaknya yang ada di pikirannya siang malem …

“Maliiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin anakkuuuuuu …” 
Entah darimana tenaganya si Emak langsung ngibrit masuk ke kapal tanpa perduli sama penjaga si Malin …
Malin yang gengsinya udah naek 2 juta malu dong sama anak buahnya plus istrinya kalo tau ini emak2 dekil itu emaknya …

Malin: “Eh ibu tua .. siapa kamu.  Aku tidak punya ibu macam kamu.  Udah tuwir .. dekil lageee.  Ibu Eikeh tuh kece macem eikeh.  Hush hush sanaaaaa …”
Mak’e: “Duh Malin tega bener sih dirimu .. Ini ibumu nak.  Sumprit .. biar penulis disamber gledek kalo’o emak bo’ong” .. *lha penulis kena lagi .. naseb*

Malin: “ Blalallaa .. bo’ong”
Mak’e: “Syalalal subidu dam dam .. cuap cuap”

Malin: “Ahay ihiyyyy .. uhuyyy”

Duh ini emak sama anak kalo udah debat lama benerrr .. sekarang penulis nggak ketiduran tapi pembacanya yang ketiduran huehehhehe …  Hayooo banguuuuuuuun!!.
Istri Malin: “Suamiku .. benarkah dia ibumu”

Mak’e: “Ohhh kamu sudah menikah anakku.  Menantuku .. aku ibunya Malin .. beneran dong.  Mirip kaaan”
Malin: “Bukaaaaaaaaaaaaaaaaaaan … kamu penipuuuuuuuuuuuuuuuu ibu tuaaaaa”

Mak’e: “Menantuku .. Anakku Malin mempunyai bekas luka di lengan kanannya.  Itu gara2 dia jatoh waktu ngejar2 ayam dulu waktu dia kecil.  Mari kita buktikan”
Jeeeeeeeeeeeng jeeeeeeeeeng …. Akhirnya si Miss Universe Kepulauan sebrang menyibak lengan baju Malin .. Dan semua mata memandang ke lengan yang seksi dan berotot ituuhhhh .. slrrpppp .. *salah focus penulisnya* … Di situ benar terdapat bekas luka yang disebutkan si Mak’e.
Malin bukannya ngaku malah tambah kalap.  Eh pake KDRT loooh ceeeuuuu.  Si Mak’e diseret turun dari kapal dan dilempar aje lohhh sampe nyungsep.  

“Kamu bukan ibukuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu”  tereaknya bengis.  Orang2 kampung langsung sebel sama dia.  Dan segera menolong si Emak yang udah dekil tambah dekil belepotan debu .. Hihh sebellll .. kalo udah gitu si Malin nggak mirip Uda Adam Levine lagi tapi kaya preman pasar yang lahannya dijadiin kawasan terbuka sama Pak Jokowi .. Huhhhhh!!
Dengan sisa2 tenaganya si Mak’e dibantu berdiri sama tetangganya.  Dia memandang si Malin dengan tatapan setajam sileeeeeeeeeeeet .. Jeng jengggg ....

Mak’e: “Malin teganya kamu pada ibumu sendiri.  Dasar kau anak durhakaaa.  Hatimu bagaikan batu.  Kukutuk kau jadi batuuuuuuuuuuuuu”
Bledooooooooooooooooooooooorrrrrrrrrrrrrr. . Glodaaaaaaaaaaaaak .. Krompyaaaaaaaangggg … langit yang tadinya terang benderang langsung gelap. Kilat dan petir menyambar2. 

Si Malin yang gagah berdiri dengan kegantengan maksimal  tiba2 membeku dan perlahan2 menjadi batu ….  Si Mak’e yang juga kaget langsung lari memeluk anaknya yang sudah berubah menjadi batu tadi sambil menangis penuh penyesalan karena sudah ngutuk anaknya …. Huwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa  …..
Semua orang disitu seperti tersihir dan sekaligus mendapatkan pelajaran berharga … bahwa janganlah sekali2 menyakiti hati ibumu sedemikian rupaaaaaaaa …. Huwaaaaaaaaaa Ibu I Love You … *penulis tertampar karena dia kadang bandel banget dan suka bikin susah ibunya*

Nah demikianlah cerita kali ini … Jangan bandel ya adek2.  Minta maaf sama Ibu kalo situ punya salah.  Namanya Ibu itu nggak ada yang nggak sayang sama anaknya. Pasti sayangnya pol2an.  Cuma ada yang bisa nunjukkin ada yang enggak … Tapi dalam hatinya Ibu pasti cinta mati sama anak2nya dan pasti selalu berdoa buat anak2nya. 
Ahhhhh … jadi mellow yak.  Okeeeeeeeeeeeh .. semoga kita nggak jadi anak durhaka kepada orang tua seperti si Malin yaaak.

Sampai Jumpa di cerita berikutttnyaaaaa …. *nyalain lampu .. tutup layar … beresin bungkus popcorn*

Eeeeh sebelom bubye dapet salam dari Uda Adam Levine neeeh ... 
Bubyeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee adek2 sekalian ... *gandeng Uda Adam menjauh trus naek kapal malin kundang .. berlayar mengarungi samudra kehidupan berduaaaaaaaaaaaaaa ...*


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sunday, August 17, 2014

Cerita Eyang: SANGKURIANG


 
Gambar di atas minjem dari ceritapedia.com.  Pinjem yaaaa kakaaak.
 
 
Jiyaaaaaah .. tulisan pertama setelah bersemedi bertahun2 lamanya bersama Mahadewa yang seksehnya keliwatan *map penonton setia Sinetron India Mahadewa di ANTV hihihi* kok langsung dongeng ajeee ….  Sebenernya sih boooo, nulis ini udah lama banget bertaon2 lamanya deh .. Cuma ya itu .. separo doaaang. Nah setelah semedi intim itu akhirnya diterusin deh tulisan jayus ini …

 
Ini loh penampakannya si Mahadewa .. Gimana nggak bikin Jeung Indie yang mata bongsang ini nggak ngeces kaaaaaan ... Goodbye Sakhrukh Khan ... *dadah2 manja*

Back to alesan2 ... dan alesan laennya .. gara2 urusan Loro Jonggrang yang belibet sama Sangkuriang itu lohhhhh yang reame bener di jagat raya dunia persilatan  …. Tau kan yey2 semuanyaaah …. *kedip2 kelilipan* .. Kehebohan itu seperti menohok sukma eikeh .. Inget kalo masih ada tulisan separo soal ini yang belon kelaaaaaaaar …   

Eitsss ada satu alesan lagi … Ini karena dorongan dari seorang kapiten yang terus menerus menanyakan kapan eikeh nulis lagi dengan setia .. sampe jongkok di pojokan bertaon2 dia nungguin … Kesian kaaan .. Makasih yak kamooohhhhh …. Iya kamooohhh .. Mandi dulu sana!!! Hihihi.

 Eh nyapa dulu ahhhh ….


Lah dari tadi panjang2 gitu belon nyapa Jeung? 

Ihhh belom dooooooooong … kaya nggak tau eikeh ajeeeeeeeeeeee ….

Halluuuuu adek-adek pecinta dongeng Indonesia.  Apa kabarnyaaa …  Hari ini Kak Seto dan Kak Henny akan mendongengkan sebuah dongeng yang berasal dari Jawa Barat .. Senang kaaaaannn .. Tepuk tangannya manaaaaaaa … Yang dibelakang .. Mana Tepuk tangannyaaa …. Pinterrrrrrrr ….

Deuuuu kaya pembukan Aneka Ria Anak-anak taon jebot ya boooo … wakakkakaka.  Yang tau acara ini ketauan umurnya udah berapaaaaa …. Untung saya nggak tau acara ini …. *ehm*

Hallooooooo temen2nya Jeung Indie yang cakep-cakep.  Apa kabar sihhh?  Dah lama ya booo eikeh absen dari dunia per blog an.  Skarang balik lagi neeehh …. Pingin nulis dongengnya eyang.  Soale eikeh lagi kangen sama eyangkuuuhh yang tercinta.

Kali ini dongengnya dari Jawa Barat yaaa.  Judulnya Sangkuriang.  Ini kisah terciptanya Gunung Tangkuban Perahu yang kondang itu looooo.  Uhmm adek2 .. inget yaaaaa Tangkuban Perahu ini bukan dibuat oleh Roro Jonggrang yaaa .. Inget ituuuuh … hihihi.  Jeung Indie kan udah nulis soal Roro Jonggrang atawa Loro Jonggrang kaaan .. Jadi jangan sampe belibet lagi yak …

Okeeeh another disclaimer dari eikeh .. Secara ini dongeng, jangan dimasukin ke dalam hati yaaaaaa.   Kita tau dong ah kalau Gunung itu ya sama dengan Pelangi-pelangi yaitu adalah  Ciptaan Tuhan. 

Mulaiiiii yaaaa  … yukkkk … Duduk yang manis yaaaa ….

Seperti dongeng2 pada umumnya, mari kita mulai dengan Pada Jaman dahulu kalaaa …. Jreeenggg .. *layar dibuka*.  Langsung aja ya booo nggak pake nyanyi2 dulu kaya di OVJ …

Jadi dulu ituhhh di daerah Jawa Barat sana ada Putri Raja yang bernama Dayang Sumbi.  Tante Dayang Sumbi ini masih cantekkk dan molek lohh walaupun sudah punya anak laki2 cakep.  Kira-kira kaya Tante Sophia Latjuba lah yang biar anaknya udah gede emaknya teteupppp cakep jaya dan bisa dapetin Ariel hiks .. *cowok tersekseh versi penulis nomer 3 setelah Sakhrukh Khan dan Masye*.  Dan soal kecantikan ya sebelas duabelas lah sama penulis … huahahahah *ketawa iblis ngarep*

Nah si Anak cakep yang bernama Sangkuriang ini demen banget berburu di hutan.  Mulai dari burung, kelinci, rusa sampe beruang di buru.  Yang terakhir penulis agak ragu.  Apa iya anak kecil berani sama beruang?  Lha penulis aja takut sama anjing kok .. Uhmmmm.

Si Sangkuriang ini kalo berburu selalu ditemenin guk guk atawa anjing setia yang bernama Tumang.  Nah kan .. pake anjing2an segala .. Pegimana ini?   Tapi ya boooo si Anjing ini BAB alias Bukan Anjing Biasa looh.   Ini Anjing ganteng banget kalau untuk ukuran Anjing.  Ganteng dan berwibawa deh gituhh si Anjing .. *penulis naik meja takut anjing*

 Ihh emang ada Jeung anjing kaya gitu? Anjing yang ganteng gituh?

Heh kenapa sih tanya2.  Kan udah dibilangin kalo ini dongeng.  Nurut aja napa ….  *ngelus2 bakiak* 

Eh pemirsa, kalo menurut eyang eikeh ada tuhhh Anjing yang ganteng rupawan macem si Tumang itu …. Jadi kita sepakat aja yak.   Lanjut nggak?  Lanjut yaaaa ….

Pokoke kemana aja Sangkuriang pergi si Tumang ini slalu ngikutin.  Dan ini ternyata adalah instruksi Tante Dayang Sumbi ke Anjing tercintanya ituh buat jagain anak cakepnya kemana2.  Kira2 situ2 pada kepo nggak sih kok bisa2nya Tante Dayang Sumbi menyerahkan keselamatan putra semata wayangnya yang cakep kaya Justin Beiber ituh ke seekor Anjing nan  ganteng dan berwibawa?

Yeahhhh ….. pasti dong ada alesyannya … Nah disinilah dongengnya dimulai.   Sthhh tau nggak sih booo kalo si Anjing ntuh ternyata titisan Dewa.  Sorry ya booo kalo di setiap cerita ada Dewanya hihihi ..  

Nah, pertanyaan lagi … Pada heran nggak sih kok dari tadi penulis nggak nyeritain soal bokapnya si Sangkuriang jagoan kita ituh?  Nggak pada pengen tau yaaaa … *towel2 pembaca*.  Apa pada ketiduran yak?

Uhmm jeung sebenernya kita pembaca sih pengen tau .. tapi ntar kalo nanya kita dilempar sandal lageee ….

Hihihi .. iya yaa .. okeh deh … eikeh kasih tau ya .. tapi rahasia jangan sampe ketauan inpoteinment kalo Yuni Shara udah putus dari Rafi Ahmad dan si Rapi mao nikah sama Gigi (bukan Band) .. ehhh .. duhhh salah .. kecampur berita gossip neh …

Jadi ya boooooooo .. tau nggak sih loooo kalo si Tumang ntuhhhh adalah titisan dewa yang ternyata adalah suaminya Tante Dayang Sumbi ..  Jadi iya booo .. Si Tumang ntuhhh adalah bokapnya si Sangkurang … jlegeerrrr …… bledarrrrr … Gubrakkk … *Bang R pingsan karena kaget kok Tante Dayang Sumbi yang secakep Tante Latjubah ternyata kawin sama Anjing*

Lanjooottt tanpa menunggu Bang R sadar yak  …..

Nahhh pada suatu hari yang cerah .. Sangkuriang pergi ke hutan buat berburu .. Sama siapa lagi kalo bukan sama “bapake” si Tumang.  Ntah karena lagi capek atau sebel karena disuruh2 mulu sama anaknya, si Tumang ogah waktu disuruh ngambil hasil buruan Si Sangky *nama imut Sangkuriang pemberian penulis cakep*.  Si Sangky jelas merong2 dong bo.  Ya keleus si Tumang berani2nya nolak.  Akhirnya diusirlah si Tumang … Pake melotot2 segala si Sangky ..

Sangky: “Tumang! Kamu sekarang berani membangkang ya. Udah sana pergiiiii kamuuuuuuu … 20 tahuuun Tumang .. 20 Tahuuuuuuuuuuuun  …” *eh ini sih Ibunya Kiki Fatmala yak*

Dan dengan sedih dan ekor lunglai pergilah si Tumang meninggalkan si Sangky yang lagi kesetanan ….

Sangky pulang ke rumahnya dengan geram dan marah … Dia langsung ke dapur .. Mamih cantiknya yang lagi masak nasi nanya dong yak ke anak cakepnya ..

Mamih Dayang:  “Ehhh anakku yang ganteng kaya Al Ghazali kenapa manyun aje sik.  Nggak dapet burung?”

Sangky: “Dapet sih Mamih.  Tapi aku lagi sebel sebel sebel sama Tumang.  Berani2nya dia membangkang perintah aku.  Ya udah deh aku usir aja doiiiiii.  Hush hush .. sanaaaaaaaaaaaaah.  Gitu Mamih”

Bledoooooooooooooooooooooorrrrrrrr …. Si Mamih langsung pucat pasi dan pelan2 mukanya jadi merah menahan marah .. Tangannya yang lagi megang centong buat ngaduk nasi gemeteran nahan marah … Secara si Sanky malah mengusir Anjing titisan Dewa yang adalah suaminya merangkap bapake si Sanky ….  Dan tiba2 Tuuuuuuuuuuuukkkkk!!!! … Si Sanky yang lagi gadoin Ayam goreng digetok aja loh pake centong ….   Nggak tau tuh centong dibuat dari apa tapi jidat si Sanky berdarah2 aje loohhhh ..  Tapi ya booo buat si Sanky sakitnya tuh bukan di kepala .. tapi di siniiiiiiiiii … *Sangkuriang nunjuk2 dadanya sendiri*.  Doi sakit hatiiii .. secara anak manja yang selama ini disayang2 terus sama mamiihnya .. eh ini pake di getok centong segala .. Maka kaburlah si anak cakep membawa kepedihan hatinya .. hati yang terluka dalam karena digetok centong … *kok nggak enak ya … * hihihi.

Nah singkat kata singkat cerita .. si Mamih Dayang Latjuba sedih dan menyesal  bukan kepalang.  Karena ini jaman dulu .. si Mamih bukan melupakan kesedihan dengan shopping dan medicure/pedicure tapi  malah pergi bertapa.  Dia bertapa buat minta Dewa mengampuni dosa2nya dan membuat dia tenang setelah mengusir anak semata wayangnya.  

Dan tau nggak sih .. karena tekunnya si Mamih Dayang bertapa dia dikasih mukjijat sama Oom2 Dewa di Khayangan sana yaitu dia dikasih kecantikan dan kemudaan abadi.  

Ceileeeeehhh … Kenapa bukan eikeh aja sih Oom Dew.  Pan Tante Dayang udah cakepppppppp .. kurang apa cobaaaaaaa …. Blaarrrrrr … *penulis kesamber petir yang dikirim Dewa karena banyak protes* 

Nah situ2 pada bayangin dong udah cakepnya berlipet2 dan muda selamanya lageee.  Siapa yang nggak maoooo?  *menatap krim2 awet muda yang bertebaran*.

Nah yuk balik ke Sangkuriang ya yang lagi mengembara … kemana aja doi selama 20 taon ini?  Lha dia nggak mao ngasih tau tuh .. Yang jelas dese pasti udah gede dong yak.   Dan si Sanky punya keinginan kuat buat pulang kampung walaupun belon lebaran.  Dia kangen sama kampung halamannya setelah bertaon2 mengembara.  Dan mari kita liat seperti apa penampakan si Sanky 20 tahun kemudian …. 

Ya ooolohhhhh … ya ampyuuunnnn … cakepnyaaaaaaaaaaaaaaa … *penulis garuk2 aspal*.

Lha iya laaah dulu waktu masih ABG aja udah cakep sempurna apalagi sekarang … Hadeuuuhhh tambah cakep jaya raya dahhh … Kalah dah Sakhrukh Khan yang sudah menua ituh … Ohhh Sankyyyyy Ai Lap Yuuuuu … *tereakan mbak2 sepanjang jalan*

Nah sampe di kampungnya si Sanky mampir ke pasar buat beli oleh2 dong ceritanya .. Nah di sana dia ketemu cewek cakepnya maksimaaaaaal.  Rambut terurai .. bibir merah merona .. kulis halus sehalus pualam … matanya bening dan hidup .. pokoknya nggak kaya manusia deh .. tapi bukan kaya kuntilanak jugaaaaaa …   dan siapakah cewek itu? Cuit cuiiiitttt … Dia adalah Tante Dayang yang lagi beli telor buat bikin nasi goreng …

Dan namanya cerita .. model di FTV sama sinetron2 deh .. mereka berdua saling  jatuh cinta sekonyong2 dan seujug2nya …… Mata mereka saling berpandangan … kamera muter2 .. zoom in zoom out sampe penontong puyeng … 

Lha kok bisa sih anak jatoh cinta sama ibunya Jeung?

Gini adek2 … kan mereka udah lama nggak ketemu tuh … nah si Mamih mana tau itu anaknya soale pan udah jadi pemuda tampan dengan otot nonjol2 kaya Agung Hercules … Mukanya kan juga udah muka dewasa beda waktu ngabur dulu pan masih ABG baru meletek … getohh.  Dan si Mamih kan udah dikasih kecantikan dan kemudaan abadi ya jelas mukanya nggak tua2.  Kerutan setitikpun nggak ada loh di mukanya .. pokoknya kinyis2 tak berkesudahan deh .. *penulis cepet2 ngolesin krim anti kerut di mukanya*

Oke deh singkat kata singkat cerita si Sangky udah nggak keingetan lagi sama mamihnya .. dia ngekoooot aja sama cewek cakep itu ke rumahnya ….  Setelah beberapa hari bersama2 si Sangky udah nggak kuat memendam cinta yang membuncah … *aiiihhhh matek* … Dia langsung aja ngelamar si Tante Dayang Sumbi.   Ya si Tante sih iyesss ajeee …. Secara dilamar cowok muda, ganteng getoh sapa yang nggak mao .. daripada keburu diembat si penulis kaaan …. Hihihi

Keesokan harinyaaaaaa  Sangkuriang mau pergi ke hutan buat berburu … Ini emang ketrampilan maksimalnya si Sanky yak kayanya, berburu ….  Oh iya lupa ngasih tau kalo si Sanky ini pake iket kepala buat nutupin jidatnya yang somplak karena digetok centong dulu ituh … Dan demi menjaga pamornya sebagai cowok manja dan romantis doi minta calon istrinya a.ka. si Tante Dayang buat benerin iket kepalanya yang mencong …

Dannnnnn jlegerrrr gedebukkkkk … si Tante hampir semaput waktu liat bekas luka centong di jidatnya Sanky … Ini bukannya luka bekas centong  eike?  Iya benerrrrr ….  Whattttt?  Jadi cowok ganteng ini anak eikeh yang ngabur duluuu ituhhh … Kenapa Tuhan kenapaaaaaa …. *Tante Dayang nggak rela sementara penulis tersenyum iblis* …  

Ya Tuhaaaaaaaaan kenapa cakep benerrrrrr … eh salah .. kenapa aku bisa tidak mengenalinyaaaaaaaaaa …. Si tante kontan pucat pasi … badannya kontan dingin … Ya ampuuunnnn  hampir aja dia kawin sama anaknya sendiri .. huhuhuhu

Mulai deh si Tante kebingungan . Dia harus cari cara buat menggagalkan perkawinan mereka ..  hadeuhhhhh piye ikiiiiiiiii .. eh ini Jawa Barat yak .. “Kumahaaaaaaaaaaa darliinggg, betol ibuuuu ibuuuuuuu” ….

Nah si Tante ini  kayanya akhirnya terinspirasi sama Tante Loro Jonggrang deh … mungkin mereka e-mail2an .. karena model  penyelesaiannya mirip2 sih …

Setelah Sanky pulang berburu si Tante manggil doi ….

Tante Dayang:  “Nak .. eh Aak .. sebelum kita menikah Neng mau minta syarat boleh nggak?”

Sankuriang: “Boleh dong Neng  .. Aak kan sakti nih … Situ minta apa aja Aak pasti kasih deh …  Ingin bulan tinggal bilang .. Ingin Bintang tinggal pesaaaaaaan …. ”

Tante Dayang: “Ih Aak kok malah nyanyi lagunya Tri Utami sihhh.   Uhmm gini Aak .. Neng mau ngerasain naek perahu di Citarum sebelon nikah biar kaya naek Gondola di Venice gituhhh .. jadi Neng minta Aak bendung deh tuh Sungai dan bikini Perahu yang mirip Gondola buat jalan2 .. Bisa nggak Ak? Ihhh Aak cakep deh … Cumaaa Neng maonya besok sebelom Fajar udah jadi …..  Kalo Aak nggak bisa kita nggak jadi kawin aja aaahhhh … ”  *kedip2 menggoda*

Tante Dayang udah pede aja si Sangky pasti nggak bisa menuhin permintaannya. Mana mungkin bendung sungai dalam semalem .. pake bikin perahu  segala?  Emangnyeee sunglap?  Biar minta tolong Pak Tarno plus Dedi Corbuzier juga bakalan kagak ngepeeek … 

Si Sanky kalem ajeee …   dia Cuma bilang … “Okehhhh Darling … Aak kabulin permintaanmu.  Apa sih yang nggak buat Neng …. ” *towel dagu Neng* … Dan kemudian  Wuzzzzzzzzzzzzzzzz dia langsung ngibrit ke hutan buat bertapa mengumpulkan kesaktiannya karena dia harus ngumpulin demit2 yang bisa bantu dia.  Ini udah pasti demit yang nulungin si Bandung Bondowoso (baca Loro Jonggrang) deh ahhh ….  Demit bayaran ini pastiii bukan sukarelawan deh ….

Setelah Demit2nya ngumpul akhirnya dimulailah pekerjaan membendung Sungai Citarum dan pembuatan perahu yang diminta Tante Dayang Sumbi.  Dan karena bantuan Demit yang dibayar pake Dollar .. cepetlahhhh tuh kerjaan.

Tante Dayang yang lagi ngintip kontan mules …. Dia heran sekaligus takjub karena anaknya kok bisa jadi sakti sedemikian rupa … Pokoknya ini harus gagal .. tidak boleh terjadi .. tidaaaaaaaaaaaaaak.   Akhirnya dia ngumpulin selendang warna merah sebanyak2nya.  Dia minjem dari tetangga kanan kiri .. dan dengan bantuan mereka .. Tante Dayang menggelar kain2 merah itu di sebelah Timur Kota. 

Si Sanky yang melihat warna kemerahan di Timur mengira Fajar sudah tiba soale dia pan nggak pake  jam tangan ya boooo.  Tandanya Fajar ya Cuma warna kemerahan di ufuk timur getohhh kalo jaman dulu sikkk     Langsung marah lah doi …   Dia marahnya sih sama dirinya sendiri soale merasa gagal nggak bisa menyelesaikan pekerjaannya yang artinya doi nggak bisa kawin sama cewek gebetannya yang bahenol nerkom ituh …

Sambil ngamuk2 dan misuh2 .. dia tendang tuh bendungan yang udah dibangun .. dan hasilnya seluruh kota kesapu banjir besoaaaaaaaaaaaaaaaaaaaarrrr … abis dah orang2 mungkin termasuk si Tante .. Eikeh penulis nggak tau tuh Tante hanyut kemana …  Dan sampai hari ini belum ada kabar beritanya padahal udah dicari lewat acara Tali Kasih .. hiks

Dan kemarahan Sangky masih belon kelarr .. masih tebel di hatiiiii .. nggak kuaaaaaaaat Dijeeeeeeeee menahan derita iniiiii  … Gimana kalo nanti jadi jomblo seumur hiduppppppp .. Ampoooooooon dah bisa dibully dah eikeh di twitter .... Dan dengan kekuatan Superrrrr akhirnya ditendanglah tuh perahu hasil karyanya yang hampir kelar … Dan melayang2lah perahu itu sebelum akhirnya mendarat di bumi dangan posisi telungkup .. Dan karena ini jaman dulu .. adaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa ajaaaaaa dongengnya  … Si perahu itu makin besar dan besar dan besooooooooarrrr .. jadilah dia sebuah Gunung yang kita kenal sebagai Gunung Tangkuban Perahu …  Sekarang jadi obyek wisata daerah yang terkenal kan … walaupun eikeh belon pernah ke sono hihihii …

Horeeeeeeeeeeeeeeeeeeee .. akhirnya ceritanya selesai jugaaaaaaaaaaaaa …. Phewwwww .. panjang yak … 

Nah demikian lah adek2 sekalian Cerita Eyang kali ini …. Seperti biasa maapken kalau ada kata2 yang nggak berkenan .. Penulis sih cuma sekeder cerita ajeee .. sukur2 situ2 pade terhibur yak …

Oh iya moral storynya apa?  Uhmmm kalo mao awet muda dan awet cantik nggak usah beli krim2 mahal2 ituhhh .. *lempar ke tempat sampah* .. kita bertapa aja yuuuuuuuuuuuuuuk ….. *toyor penulis rame2*

Okeeh sampe jumpa yak di cerita berikuttttt .. Jangan Bosaaaaaaaaaaaaan adek2 …  *dadah2*



 Background Music: Suara kecapi plus suling kaya di kondangan2.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Welcome Back!


Hellooooooooooowwwwww .. eikeh hader kembali neh buat menemani adek2 sekalian … *senyum lebar*
Kangen yaaaak … Nggak?  Ihhh pentung neeeeeh …

Maap yak kalo Jeung Indie rada2 melupakan blog tercintah yang udah lumutan ini.  Lupa banget sih enggak .. cuma kadang lupaaaaaaa kalo punya blog .. *yeeee sama aje yee*
Ya sud .. mari kita bermain2 di sini … Ngerumpi2 .. Dongeng2 .. Gosep2 … *PD masih ada yang baca huehehehehe*

Anywaaaaaaay .. Welcome baaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaack kita semuaaaaaaaaa!  *pelukan*
 

 

 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sunday, January 23, 2011

KASIH TAK SAMPAI

Haluuuuuuu .. haw ar yuuuu pipel? Temen2 Jeung Indie yang cakep2 ... Dah lama ya nggak jumpaaaa ...

Iya nihhh .. eikeh tuh ya keinginan nulis sebenernya demikian menggebu2 cumaaa waktunya boooo ndak adaaaaaaa .. ditambah malesnya nggak nahan ... *toyor kepala sendiri*

Jeung .. udah deh nggak usah basa-basi .. semua orang juga tau kaleee kalo situ tuh emang banyak alesyanyaaaa .. bukan begitu pembaca yang laen kalo ada yang baca lho yaaa .. hihihi

Aihhh situ bisa aje deh .. tau banget sihhh tentang eikehhh .. jadi eikeh mulai nggak nih nulisnya?

Ya mulai dong Jeng .. situ mau nulis apa sihhh .. judulnya aja lebay banget gituh ... kaya bukan situ deh ahhh yang nulis judul ....

Idiihhhh .. kok gitu ..Eh pembaca bawel, biarpun eikeh ini pedenya 20 juta enem belas... tetep dong ada pada suatu ketika di mana kepedean eikeh turun drastis kalau soal mendekati cowok .... Makanya ada kejadian Kasih Tak Sampai dalam kehidupan Jeung Indie kaliyan yang imut2 anak marmut iniiiii gitu loohhhh ....

Oh yaaa... really? Bisa gitu?

Lho ya bisa dong ahhh ... emangnya kita wonder woman .. ya ada dong sisi kelemahan Jeung Indie sebagai wanita biasa penerus perjuangan Ibu Kartini .. hihihi lho bawa2 Ibu Kita segala yaaa kitaaa ...

Jadi situ pernah merasakan kasih tak sampai macam pungguk merindukan rembulan gituh?

He'eh ... *tersipu-sipu*

Ck Ck Ck. Unbelivable ... Cerita dooooooooooooooong ....

Yaelahhhh dari tadi juga eikeh mo cerita tapi situ nyerocos ajeee kaya Pak RT ... jadi ya kapan dong eikeh mulai nulisnyaaa ...... *ngambek nggak penting*

Okey okey deh ... pembaca kritis ini diem dehhhh .. Silahkan Jeung ...

Ehem ... ehem .. okey deh .. test test ... 1 2 3 .... Pada jaman dahulu kala ... lhooooo kok Pada Jaman Dahulu kalaaaaaa .... ini kan bukan cerita eyaaaaaaaaaaaaang ... tuh gini deh kalo dah lama nggak nulis .. hiks hiks ....


Okaaaaaaaaaaaaaaaay adek2 sekaliyan .. kenapa judul tulisan kali ini demikian lebay mendayu2nya kaya sinetron di Tipi2? Itu dikarenakan Jeung Indie 2 hari ini di rumah tiba2 keingetan sesosok makhluk dari masa lalu yang tiba2 menyedot abis pikiran Jeung Indie moril dan materil sampe titik darah penghabisan dan membuat Jeung Indie tak berdaya .. hahhhhhh? sapa tuh yang nulis lebay banget gituhhh .. sapaaaaaaaa ... *pentung2 kepala sendiri*

Ceileeeeeee … siapa sih dia ituhhhhh? Nama, Tempat Tinggal, Jenis Kelamin sebutin dooounkkkk ..

Yeee Jenis kelamin ya jelas cowok lah booooo ... Cuma identitas lainnya nggak usah ahh .. Pokoke ada lahhh ... nggak usah disebutin periode waktunya juga ntar ketauan orangnya duonkksssss .... Pokoke dari masa lalu dehhh .. Dia itu ya bukan Mas Boy .. bukaannn .. dia nggak cakep kaya Ikang Fawzi ... *lah kok ukurannya ini ya hihihi* ... Dia juga nggak keker dengan otot macam Rambo .. Dia hanya cowok biasa yang bajunya aja licin rapihhhhh .... sepatunya bersihhhh .. tasnya bersihhh .. buku2nya tersampul rapih ... rambutnya belah pinggir ... *ya iyalahhh jaman dulu ini booooo* .. Tapi gue sukaaaaaaa bangetttt .. dalam hati saja tentunya kekekekekk .....

Lho kok bisa dalam hati? Situ kan orangnya ember bocor mata bongsang banget Jeung ... Kok bisa dalam hati saja? Nggak sosor aja langsung tuh cowok .. Pojokin terus tembak .. seperti kebiasaan situ loohhh ... hihihi

*Menghela nafas menahan keinginan memutilasi pembaca bawel*

Gini ya cuyyy .. kelemahan eikeh dalam soal percowokan itu dari duluuu sampe sekarang adalah ... takut sama cowok cakep dan kaya .... Gue juga nggak tau kenapa itu bisa terjadi ... Kenapaaaaaa ibuuuuuu .. apa yang salah dengan anakmu iniiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii .... *banjir air mata buaya*

Jadi yaaaa .. kalo tuh cowok cakep mampus atau tajir mampus yang ada gue mundur teratur secara sadar diri sendiri gituhhh .. Padahal kan nggak boleh yaaa .. harus PD kannn .. Lha cewek normal kan seharusnya berlomba2 mencari kedua hal itu bukan? Tapi gue malah takut nggak juntrungan hehehe .... kacooo emang otak gue udah ...

Jadi ya itu tadi, kalo ada orang yang gue suka dan memenuhi salah satu kriteria di atas atau lebih parahnya memenuhi kedua kriteria di atas gue langsung nginyem macam sentul kenyut tak guna .... Hanya berani mengagumi dari kejauhan .. dan menyimpan rasa cinta itu di hati yang paling dalam dan mencurahkannya pada diary ... *cuiiiiiiiiiiiiiiiiiiihhhhhh jijay banget bahasanya*

Ohhh gituuuu .. trus si doi itu gimana ceritanya waktu dulu?

Doi memang bukan Mas Boy Boy si Boooyyy .. tapiiii dia tuh tajirrrr ... maksudnya bokapnya yang tajir mampus dan dia pasti kecepretan dong ahhhh. Gue pernah rame2 sama temen2 gue main ke rumahnya dan minder abisss hihihi .. Berasa kaya rusa masuk kota ... Makanya perasaan itu gue pendem dalem2 dalam sanubarikuuuuu sajaaaaaa ....

Ya si doi itu temenan baek sihhh sama eikeh .. kadang2 dia suka curhat juga sama eikeh kok booo ... Bahkan dia pacaran sama temen baek gue walaupun saat itu menurut gue mereka agak kurang cocok. Doi kan pendiem dan temen baek gue itu juga pendiem jadi yang ada kalo ketemuan mereka ya diem2an sambil senyum2 lempar pandang doang yang bikin gue sangat ingin melempar mereka berdua pake sendal hihihi. Tapi gue nggak mungkin bilang ke mereka kalo mereka nggak cocok ntar gue dikeplak dong.

Yang ada gue yang ember bocor cerewet ini sering dilibatkan dalam pertemuan2 mereka biar nggak garing ... huwaaaaaaaaaaaa kebayang dong betapa teriris2nya hatikyuuuu ... Tapiiii kalo dia bahagia gue juga bahagia kok ... *booooooooooo'oooooooooooong bangetttt yang ada gue hancur lahir batin hiks*. Untuk hal2 tertentu kadang2 dia malah lebih banyak discuss sama gue dibandingin sama ceweknya. Terbayang kan betapa hati yang luka ini bagai dikecerin jeruk nipis ... perihhhhhhhh Jendrallll.

Dan lebih hancurnya lagi ya pembaca sekaliyan hiks .... *menerawang .. memegang dada yang tiba2 terasa perih .. cihhhh* gue sering tuh ketemu dia kalo gue lagi maen ke rumah temen baek gue itu ... Misalkan Sabtu pulang sekolah gue dan rombongan sirkus maen ke rumah temen baek gue itu sampe sore dan sebelum pulang gue papasan sama Doi yang mau ngapel malam minggu ... Duhhhhhh ... sakit hatikyuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu .... huwaaaaaaaaaaaa ...

Tapi yaa .. secara eikehhh anak baek bermental pramuka ... wanita berhati lapang dan bisa menerima kenyataan .. kebahagiaan dia adalah kebahagiaan gue .... *enggaaaaaaaaaaaaaaaaaakk deeeennng .. setiap liat dia di rumah itu hati gue menangisssss ... seperti ada gerimis mengundang di hatikyu ... kekekkekeke*

Yahhh cerita cuma sampai di situuuu doannggg .. Kelanjutannya kita bertiga tetep aja berteman baik .. kadang2 pergi kemana2 ya bertiga .. ck ck ck hebat banget ya gue.... bisa2nya begituuuu .. padahal hati remaja gue hancur total liat mereka berdua pegangan tangan atau berpandang2an .. hihihihi

Mungkin itu alasannya kenapa gue sekarang jadi berhati badak .. hati gue rasanya udah kebal jaya .. Lha pengalaman masa mudanya aja udah tragis gitu sihhh ... huehehhehehe

Jadi rasa suka gue ke dia waktu itu bener2 nggak gue ungkapkan sampe kami berpisah dan bubar jalan ... dan bener2 saat itu betapa tersiksanya gue karena gue harus mati2an menahan diri agar mata gue nggak berbinar2 kalo liat dia .. dan bener2 menahan diri untuk nggak memeluk dia kalo dia lagi curhat ke gue karena ribut sama ceweknya .. hihihi .. susahnyaaaaaa boooooooo ..

Kabar saat ini .. doi nggak berjodoh sama temen baek gue itu ... tapi jelas dia udah nikah dan punya keluarga. Gue tau dooongg karena gue masih kontak sama dia atas bantuan Kang Mark Zuckerberg .. wekkkkkkk ... *melet*

Itulah makanya cerita ini ada .. cerita gue keingetan lagi soal Kasih Tak Sampai di masa lalu itu ...

Lha skarang perasaan itu masih ada nggak Jeung setelah situ kontak2an lagi sama beliauwwww ituhhhh ?

Uhmmm .. ini rasanya seperti membuka Kotak Pandora dimana setan2 akhirnya beterbangan ... rasa2 yang tersimpan dan tak tersampaikan itu tiba2 membuncah keluar .. huwaaaaaaaaaaaaaaaaa .. mati dah gue ... jadi deh gue 2 malem ini mikirin doi dan segala andai2 yang gue ciptakan sendiri ... seandainya gue waktu itu nggak takut .. seandainya gue waktu itu membuka diri dan nunjukkin ke dia kalo gue suka kira2 dia suka gue nggak ya .... dan gue inget2 lagi kayanya dia juga suka deh sama gue *ini jelas berasal dari kadar GR gue yang over* ..... wakkakakakk aiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiib makkkk ..

Tapi dengan menulis ini gue yakin gue akan bisa hilangkan perasaan itu ... dan akan pergi berlalu bersama angin lalu ... puuuuuuuuuuuufffffff .. paiiiiit .. paiiiiiit .. paitttt ....

Dan dengan ketulusan yang setulus2nya gue berdoa buat kebahagiaan dia .. kebahagiaan orang yang kita sayang atau pernah kita sayang itu menjadi kebahagiaan kita juga kan? *memandang sayap2 putih yang muncul di bahu*

Dan kita? Back to lifeeeeeeeeeeee .. Back to reality .. Back to beautiful life that we have now .. bukan begitu adek2? Jadi larut dalam masa lalu sampai menghancurkan kehidupan yang kita punya sekarang adalah a big NOOOOOOOOOOOOOOOOOOOO yaaa .... *goyang2 telunjuk gaya Oprah*

Masa lalu biarkan menjadi bagian yang dikenang saja .. yang bisa membentuk lekukan manis di wajah kita .. bukan membentuk lekukan suram di wajah kita kannnn .... *ih gue pinter banget sih hihihi*

Tuh kan gue udah enakan sekarang .. Kekuatan menulis tuh gini .. semuanya bisa tertuangkan dan membuat ringan batin kita .. hayooo makanya pada nulis gihhh sana kalo lagi gundah, galau, mellow .. jangan pada mojok sambil dengerin kaset Betaria Sonatha donggg ... biar lebih lapang hati kita menerima perjalanan hidup ini .. gituhhhh ... *Betulin konde .. masang susur*

Nahhh demikianlaah cerita kali ini yang seperti biasa rada nggak penting .. Tapi semoga bisa menghibur dan menjadi referensi bagi kehidupan adek2 sekaliyannn .... *berasa tulisan ini penting kekekkekeke*

Eh eh eh BTW kaliyan punya nggak pengalaman soal KASIH TAK SAMPAI model eikeh ini? Ahh kayanya punya nehhhh .. tuh yang di pojok mukanya merahhh .. hayooo ngakuuu hihihi...
Okey deh kalo gituhh .. Sampai jumpaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa ....


Song of the Day
Do You Know Where You Going To by Mbak J-Lo or Tante Diana Ross tapi kali ini yang didengerin versi Mbak J-Lo.
"Do you know where you going to .. Do you like the things that life's been showing you .. Where are you going to .. Do You Know . Do you get what you hoping for ... when you look behind you there's no open door ... What are you hoping for ... Do you know"
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Monday, November 22, 2010

Cerita Eyang: KEONG MAS

Hallooooo adek2 sekaliyan, kali ini Jeung Indie bukan mau cerita tentang bagaimana sejarah dibangunnya KEONG EMAS di Taman Mini ituhhh lhooo yaaaa .. Kita mah kagak tauuuuu ...
Tapi Jeung Indie mo ceritain kembali salah satu dongeng seru yang biasa diceritain Eyangkyu duluu sebelon daku bobo ..

Dongeng2 Eyang Jeung Indie memang akhirnya membuat Jeung Indie tumbuh menjadi anak yang suka berimajinasi .. Setiap habis denger dongeng Eyang terutama tentang Pangeran dan Putri yang ketemuan ... serta kehidupan yang happily ever after ituhhh selalu deh ahhh merasa jadi Putri yang nantinya bakalan hidup bahagia selama2nya bersama Pangerannya ... Thapphiiiii ..nyhaatthaanyyaaa khenyyaathhaaan hiduuubbppp berkhathhaaa lhaaahiiinn .. huwaaaaaaaaaaaa ..Eyaaaaaaaaaaaang ... *srooott ..
tersedu2*

Lha malah nangis .. ceritanya mana?

Oh iya .. hiihihi lupaaa ... maklum eikeh ini rada Drama Queen ya boo ..

Okeyyy .. mari kita mulai .. jreeeeeeeeeeeenggg .... *buka layar*

Biar afdol .. cerita harus dimulai dengan "Pada jaman dahulu kala" kaaaan .. hihihi yukk lanjut.

Pada jaman dahulu kalaaaaa *nah bener kaaaaaaan* .. di tanah Jawa berdirilah sebuah kerajaan yang bernama Daha. Kerajaan aman tentrem loh jinawi itu dipimpin oleh seorang Raja yang ganteng dan berkumis tebel *kaya Masye* bernama Raja Kertamana. Naaahhh si Raja dan Permaisuri (tentunya) dikaruniai 2 anak perempuan yang cantik2 seperti dakyuuuu ihik ihik ... Masing-masing bernama Dewi Galuh Ajeng dan Candra Kirana.

Dua anak cewek yang cantik2 itu ternyata sangat berbeda sikap dan sifatnya. Neng Galuh duhhh biar cakep dan ukurannya rada jumbo tapi judesnya mak minta ampun. Trus ya tuh anak bossy banget. Berasa banget jadi anak Raja jadi sombongnyaaaaa minta ampun. Karena judes dan somsenya maka mukenye yang sebenernya cakep jadi keliatan berlipet2 .. jadi jelek banget dan kesannya kusem terus. Nah sedangkan Neng Candra beda ... dia itu baek hatiiii banget. Selalu tersenyum manis kepada siapapun. Gemar membantu dan menolong siapapun nggak pandang bulu .. persis Pramuka deh. Jadi jelas dong wajahnya selalu enak dilihat dan glowing. Karena ya itu pancaran kebaikan dari dalam hatinya membias di wajahnya. Miriplah sama penulissss .... *malu2 ngaku2*

Konon karena kebaikan hatinya dan kecantikannya yang tiada tara makanya Neng Candra Kirana akhirnya dilamar seorang Pangeran guanteng teng teng yang ditemui Neng Candra waktu dia jalan2 ke hutan *hahhh nggak ada tempat jalan2 laen apa ya ...* Nama Pangeran cuakep yang naksir mati2an sama Neng Candra itu Inu Kertapati ... dan dengan persetujuan masing2 orang tua akhirnya mereka tunangan deh ... horeeeeeeeeeeee !!!!

Eh nanya dongggg ... Kok nggak langsung nikah aja sih Jeung kalo udah merasa cocok lagian orang tuanya juga udah pada setuju gitu lohhh ....

Yeee ... pan namanya juga anak Raja ... pernikahannya kudu disiapin mateng2 donggg ahhh .. ini kan mau ngundang orang banyak .. semua raja sedunia diundang .. presiden2 sedunia diundang ... jadi ya persiapannya butuh waktu lama dong ahhhh .. Belum lagi kan harus menyesuaikan waktunya Oom Obama ... kan dia sibuk sekali tuhhh .... hihihi ..

Kenapa mesti tunangan? ya karena ketakutannya Mas Inu. Dia takut kalo nggak buru2 diiket Neng Candra dibawa kabur orang gimana? Mas Inu kan nggak mau ambil resiko tohhhhh .... bisa rugi bandar dia .... Ahhh nanya2 mulu neh yang baca ... Namanya juga dongeng .. nurut napeee sama yang ngedongeng ....situ pan tinggal baca doaaaang ... lanjut aja yakkk .... yuuuuuuuuuuk. Awas kalo nanya lagi yaaaa ... lempar sendal nehhh ...
*penulis manyun sambil megang sendal bapaknya*

Bukan dongeng namanya kalo mulus lus kaya jalan habis di hot mix. Pasti dong harus ada intrik kilikitiknya kaya sinetron Indonesia biar menegangkan dan episode jadi diperpanjang sampe ratusan episode dan pemaen sinetronnya yang aktingnya pas2an langsung kaya raya dan pasang pager gigi, perawatan ke salon atau pergi liburan ke luar negeri rame2 yang diliput inpotainment .. *hihihi kayanya ada yang curhat colongan nehhhhhhh*

Jadi problemnya adalah si Dewi Galuh atawa kakaknya Neng Canda soangaaaatt iri dan dengki sama Neng Candra .. Gimana nggak iri, Lha Neng Candra jelas lebih cantik ... *kayak penulis* .. Lebih baek hati .. *kaya penulis ehm* ... udah laku duluan dan dapet tunangan yang cakepnya ngalah2in Sakhrukh Khan pujaan hati penulis .. Dan menyedihkannya tuh ya Neng Galuh diem2 sebenernya dia juga naksir mampus sama si Mas Inu ituh ... huwaaaaa gimana nggak lengkap tuh kebencian Neng Galuh ke adeknya.

Nah karena itulah maka Dewi Galuh menemui seorang nenek sihir sakti mandraguna buat membantunya menyingkirkan si Candra sejauh mungkin dari Kerajaan ...Karena dia nggak akan punya saingan lagi kaaan saat si Candra udah nggak ada lagi. Kali aja nanti Mas Inu tercinta yang cakep banget ituhhh akhirnya dinikahkan sama dia .. karena kan persiapan pernikahan akbar sudah dilakukan toh? Dan ayahnya nggak mungkin batalin pesta itu secara undangan ke seluruh penjuru jagat raya udah dikirim .... huehhehehe ... *Neng Galuh menyeringai ala pemaen Sinetron yang dibayar 500 rebu per episode untuk acting jahat melotot2 sambil manyun* ...

Duh duhhhh .... Jahat banget ya Neng Galuh. Masa sama adeknya sendiri gitu sihhhhh ... *penulis sok baek*.

Akhirnya dengan diantar mbok embannya yang paling setia yang jahatnya 11, 12 sama Neng Galuh pergilah mereka menemui si Nenek Sihir yang udah tua banget ... *ceileeeh nggak penting banget keterangannya ... namanya nenek udah tua kaleeeee* .... Si Nenek sihir ini tinggal di puncak bukit yang nggak berbunga tapi menyeramkan malahan ... mungkin karena si Nenek ini miara demit banyak banget di sekitar rumahnya .... Karena ihh bener2 menyeramkan banget suasananya ... hiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii ....

Singkat kata singkat cerita sampailah Neng Galuh di rumahnya si Nenek Sihir dan akhirnya ketemu si Nenek yang lagi ngemil kacang goreng.

Nenek Sihir (NS): "Hohoho .. anak cakep ginuk2 .. ada apa yaa menemui nenek yang imut2 anak marmut iniiii" *sound familiar guys? kaya siapa ya gaya si Nenek Sihir ituhhh hihihi*

Dewi Galuh (DG): "Gini looo nekkk .. eikeh butuh bantuan situ nehhh .. eikeh lagi kueseeeeel buanget sama adek eikeh .. huh menyebalkan banget deh tuh anak ... sok baek .. sok cakep .. sok lakuuu .. huuuuuuu .. persis deh kaya penulis cerita ini neeeekk" *lhooo .. kok penulis dibawa2 yaa .. ck ck ck*

NS: "Ohhh gitu tohhh .... situ iri ya sama adek situuu kaya nenek keselll sama penulis soale kok nenek nggak digambarkan cakep ..." *ya iyalah booooo dimana2 .. di cerita mana juga namanya Nenek Sihir kudu jelekkkk tauuuu .. huh!*

DG: "Ya gitu deh .. lagian eikeh tuh naksir tunangan adek eikeh itu Nek. Duhhh cakep banget deh tunangannya itu ... Ahhh Mas Inuuuu .. Ai Lap Yuuu" *Neng Galuh merem2 membayangkan wajah tampan Mas Inu"

NS: "Ihhhhh .. segitunye situ Neng. Okeylah ... gampang ituhhh Nenek atur .. yang penting bayarannya okehhh ... Mahal lho nennggg ... Soale Nenek pan kudu semedi bermalem2 untuk dapetin cara gimana menyingkirkan adek situhhh dengan aman dan damai. Pegimane?"

DG: "Soal bayaran kagak masyalah dah. Aye pan anak Raja ... duit bapak aye tuuh berlembar2 belon dipotongin ... kagak masyalah dah .. yang penting cita2 aye jadi istri Mas Inu tercapai .. huahahahhahahahhaha" *ketawa iblis*

NS: "hihihihihihihi ... *ketawa nenek sihir* .. okeh deh .. deal yakkk .. ntar aye kasih nomor rekening aye .... jangan lupa transfer 50% di muka yakk. Kalo situ berhasil nikah sama Mas Inu itu aye jangan lupa diudang yak .. sapa tau ada pangeran laen yang mao ame aye ...." *hahhh .. kagak ngaca apa tuh nenek ... lipetan dimukanya aja udah susah disetrika walopun udah disemprot cairan pelembut dan penghalus pakaian berember2 .. ck ckck*

DG: "Beressss nekkk ... aye cabut yak ... kapan neh aye bisa tau kabarnye"

NS: "Ntar dah kita BBM an yak ... aye kabarin step selanjutnya setelah 50% nya aye terima"

DG: "Sippppppppppppp dah ...."

Nah, maka selesailah transaksi antara Neng Galuh dan Nenek Sihir yang sok keren itu untuk menyingkirkan Neng Candra .. huhhuu kesian yaaaaaaaaaaaa ....


Di Istana, Neng Galuh mulai melancarkan aksinya. Dia selalu memfitnah Candra. Adaaaa ajaaa aduannya ke Raja dan Permaisuri sampe suatu hari Raja kemakan hasutan dan fitnah Galuh dan dia jadi kesel banget dan marah2 abis2an sama Neng Candra.

Raja: "Candra .. kamu ini kenapa sihhh .. kok baju kakak kamu yang paling bagus kamu pinjem tanpa ijin .. mana sampe robek2 lageeeee"

Ketaker dongg tipu muslihatnya si Galuh .. Neng Candra jelas2 nggak bakalan minjem baju Neng Galuh ... Ukuran badan aja jelas2 beda. Bodih Neng Candra langsing sekseh mirip penulis lah hihihi .... Sedangkan si Neng Galuh rada bahenol nerkom kelebihan lemak ... Herannya Raja kok nggak mikir yaaa ..... huhhhh sebelll.

Neng Candra: "Ayah .... mohon ampun .. Saya tidak pernah meminjam baju Kak Galuh .."

Neng Galuh: " Huhuuh .. bohong ayahanda ... Candra memang suka gitu .. dia itu benci saya ... dia itu iri hati sama saya .. selalu merusak barang2 saya ... huhuhuhuhu" *ihhh pengen nggetok di ahhh penulis.. si Galuh lebay banget seh*

NC: "Kak Galuh .. maafkan saya kak .. tapi saya nggak pernah ...."

Belom juga selesai si Candra ngomong .. Galuh udah nyentak2 sambil melotot2 ala Ibu Tiri yang hanya cinta pada ayahku sajah ...

NG: "Alahhhh .. diem loooooooooooooh .. dasar tukang bohong .. Ayahanda .. huhuhuh tolonglah saya ... dia selalu seperti ituhhh. Habis saya disakiti dan difitnah selama ini sehingga orang2 membenci saya" *lha lha .. situ dibenci karena situ sentul kenyut tauuuu .. duhh emosi deh ah penulis kalo kaya giniii .. grhhhh*

Eladalah .. dasar si Raja yang rada blegug juga ... Dia udah kemakan habis2an sama akting dan hasutan Neng Galuh .. mana dia juga lagi pusing ngurusin persiapan pernikahan Candra melawan Inu .. ditambah juga di Kerajaan lagi ada masalah karena ada pemberontakan di wilayah Selatan ... jadi dia gampang banget emosi jiwa .... ya udah deh dia langsung marah berat ke Neng Candra .. tanpa diselidiki lagi .. langsuuuuuuuung aja diusir tuh Neng Candra ....

Raja: "Sudah sudahhh!!!! ... Candra .. Ayah kecewa dengan perbuatanmu .. sekarang kamu pergi saja dari istana ... daripada membuat malu Ayah .. pergiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii. Pusing Ayah kalo begini caranya .. huhhhhh ... sebelll banget dehhh ihhhh ... " *lha raja kok ngondek hihihi*

Buset deh .. si Raja kagak mikir apa persiapan pernikahan akbar yang lagi berjalan. Kagak mikir apa kalo selama ini si Candra yang selalu menemani dia .. dan membantu dia dalam segala hal ... Uhmmmmmm ... pinter juga Neng Galuh sampe2 Oom Raja bener2 bisa berubah sikap dan marah kaya gitu ke Candra ...

Candra Kirana sang putri cantik yang mirip sama penulis jelas sedih sekali. Dia tidak habis mengerti kok Ayahnya yang biasanya begitu sayang dan halus budi bahasanya bisa demikian marah dan berkata kasar padanya hanya karena aduan kakaknya yang memang dia tau betul sangat membencinya. Dengan hati hancur ... Candra Kirana keluar dari Istana seorang diri sambil menangis pedih dan pilu .. hikssss. Seperti biasanya saat dia gundah gulana dia akan pergi ke tempat favoritnya, Pantai yang indah dan sunyi di sebelah Timur Kerajaan.


Di istana, Galuh sibuk BBM an sama Nenek Sihir.

Neng Galuh: "Nek .. si Candra udah diusir tuh ama bapak eikeh .. palingan dia sekarang lagi jalan2 sante di pante. Biasanya dia kalo lagi bete suka ngadem di sono. Trus rencana situ ape Nek. Uang yang 50% pan udah ditransfer tuh"

Triiinggg ...

Nenek Sihir: "Sip dah .... Nenek meluncur ke sono ... ntar ya tuh anak bakalan nenek sihir jadi keong. Jadi dia nggak bakalan ganggu situ lagi .. dan yakin deh kagak ada yang bisa nemuin dia secara di pante kan buanyak banget keong tohhhh"

Triiinggg ...

NG: "Okey deh Nenek yang cakep ... Thanks ya booo .. Senang berbisnis dengan anda"

Triiinggg ...

NS: "Sip cuy .. Jangan lupa yang 50% setelah mission accomplished yak. Nenek mo jalan2 ke hawaiii neh. Maklum udah lama nggak holideeeeee. Yuk booo ... cabut dulu yak .. mo jalanin tugas nyihir nehh"

Triiinggg ...

NG: "Siyu babay .. kabarin eikeh kalo doi udah jadi keong yak"

Triiinggg ...

NS: "Okey booooooooooooo .. capcus yakkk"


Di Pantai ... Candra yang sedang bersedih masih menangis sambil berjalan menyusuri pantai yang sepi. Hatinya hancur mengingat kemarahan ayahnya. Sejak kecil hingga dewasa ini dia belum pernah melihat Ayahnya demikian murka. Dan belum pernah sedikitpun marah kepadanya. Air matanya kembali mengalir deras mengingat itu semua. Akhirnya dia berhenti berjalan dan berdiri memandangi batas langit yang terlihat sangat indah.

Tiba2 ada seseorang berjalan menghampirinya. Ternyata seorang Nenek yang terlihat sangat bijaksana. Siapakah Nenek ituhhh? Nenek itu ya si Nenek Sihir yang berubah wujud menjadi seorang yang terlihat bijaksana biar Neng Candra terkecoh dan bisa dikadalin gituh. Kalo dia pake wujud aslinya bisa2 Neng Candra kabur .. secara kan modelnya si Nenek Sihir berantakan banget tohhh.

Nenek Jadi2an: "Hi Putri Candra Kirana. Ada apa gerangan kok kelihatannya sedih sekali"

Candra Kirana: "Hi Nenek. Kok tau nama saya?"

NJ: "Ya tau dong .. kamu kan ngetop seantero jagat raya sebagai putri yang sangat baik .. kalah dah Ms. Universe"

CK: "Ah nenek bisa saja .. Saya cuma anak biasa2 saja kok"

NJ dalam hati: "Buset beda bener yak sama kakaknya. Ini anak emang anak baek .. mana cakep lagi ... pantes aja si kakak yang buntet bin bantet ituhh ngirinya nggak ketulungan"

CK: "Maaf nek .. apakah ada yang saya bisa bantu?" *tuh kan bener si Candra kaya Pramuka kan .. gemar menolong*

NJ: "Sebenarnya iya nak ... Kaki nenek ini sakit sekali .. sepertinya ada sesuatu yang menusuk2 telapak kaki Nenek. Bisa tolong liatin nggak Neng?"

CK: "Okay Nek .. Saya liatin yaaa"

Dan Candra Kirana langsung berjongkok di depan Nenek jadi2an itu ... Pada saat itulah si Nenek Sihir langsung berubah wujud jadi tampilan aslinya ...

NS: "Hihihihi .. ketepu neh yeee .. aye ini Nenek Sihir yang disewa kakak situ buat nyingkirin situuu .... situ sih cakep dan baek banget .. jadi kakak situ ngiri deh .. lagian kakak situ pingin juga nikah sama tunangan situ .. okeh deh boo .. aye sihir yak situ jadi keoooooooong ... abracadabraaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa .. triingggggggg"

Neng Candra yang sedang jongkok bengong sambil memandangi tampang jelek si Nenek Sihir dengan tatapan heran dan tidak percaya .. tanpa sempat bersuara dan berpikir lagi berubahlah dia menjadi seekor keong karena sihir si Nenek Peyot Jelek ituh huhhhh .... Sementara si Nenek sihir langsung menghilang dengan meninggalkan kepulan asap.

Malam menjelang .. Pantai tetap sunyi ... seekor keong tergolek lemah tak berdaya di atas pasir di pinggir pantai.

Nah karena ini cerita jaman dulu yang harusssssss melibatkan dewa .... muncul dong Dewa yang tugasnya ya membuat kehidupan dan dongengnya jadi seimbang ... Triiinggggg .. si Dewa berdiri dengan cahaya berbinar2 di sekilingnya persis di depan si Keong imut ..

Dewa: "Candra Kirana jangan sedih anakku. Dewa nggak bakalan diem aja liat anak cakep kaya situ dianiaya sentul kenyut macem Galuh dan Nenek Sihir Peot ituh. With the power of Dewaaaaaaa ....kamu akan bisa berubah jadi manusia untuk membantu orang yang menolongmu. ... trusssss sihir ini akan hilang babar blas kalau kamu bertemu dengan tunanganmu .. okeh ya booo .. segitu aje dulu yee .. eh satu lagi .. biar situ gampang ditemuin orang yang nantinya bakalan nulungin dirimu .. eikeh akan rubah situ jadi keong emas .... triiingg .. nah yang sabar ya neng .. kejahatan di dunia ini tidak akan ada yang abadi .. nggak ada kejahatan yang bisa bertahan lama .. itu sudah hukum kehidupan ... okehhh? Baek2 yaaa ... sampai jumpaaaaaaaaaaaaaa"

Si Dewa ngilaaaaaang .. dan di pinggir pantai yang sunyi saat malam semakin kelam ... seekor keong berwarna emas memancarkan sinar yang indah .....

Eh eh penulis .. eikeh sebagai pembanya boleh nanya doounksss .. tapi jangan dilempar sendal yak ... itu kenapa si Dewa nggak batalin aje sihirnya sih .. pan dia dewa .. bisa dong dia melakukan ituhhhh ... bukan demikian teman2 pembaca yang laen?

Lhaaaaaa situ pegimane sihhhh .. kan kalo sihirnya dibatalin ceritanya abis dong .. ihhhh mikir nape yang bacaaaaa .. ini kan biar dramatissssssss gituhhh .. biar dongengnya bisa terusss .. biar penulis ada kerjaan hihihi .. udah diem aje yeeee .. baca aja terus yak diem2 deh ..... *ngelus2 sendal*


BBM antara 2 sentul Kenyut

Nenek Sihir: "Mission Accomplished. Jangan lupa yang 50%"

Neng Galuh: "Yesssss .. finally. Okey Nek ... Udah ditransfer jugak yang 50%. Happy Holidayyy!"

Keesokan harinya .. seorang Nenek beneran yang bukan jadi2an sedang berjalan di pinggir pantai. Tujuannya emang mo nyari ikan di teluk dekat pantai itu untuk dia jual buat biaya sehari2. Sedang berjalan tiba2 matanya disilaukan oleh sinar yang datang dari sebuah benda yang tergeletak di pasir. Dengan penuh rasa ingin tahu si Nenek menghampiri benda itu yang ternyata adalah sebuah keong berwarna emas. Dengan hati2 diambilnya keong cantik itu dan dimasukkan ke dalam keranjang bambu tempat ikannya. Kemudian dia melanjutkan perjalannya untuk mencari ikan.

Pagi itu rupanya hari sial buat si Nenek. Selain Keong Emas dia nggak dapet ikan sama sekali. Kesian yaaa ... Dia akhirnya memutuskan untuk pulang dulu .. menyimpan keong emasnya untuk kemudian balik lagi mencoba peruntungannya setelah makan siang.

Setelah menyimpan keong emasnya dan mengisi perut ala kadarnya si Nenek balik lagi deh pergi cari ikan. Nah setelah si Nenek pergi .. wuzzzzzzzzzz .. si Keong langsung berubah jadi Candra Kirana. Melihat rumah Nenek yang kotor Neng Candra yang baek hati langsung membantu membersihkan. Dan melihat di rumah nenek nggak ada makanan dia langsung turun tangan bantuin masak. Jadi nanti setelah si Nenek pulang dia bisa makan.

Ya kebayang dong boooo begitu si nenek pulang rumahnya udah rapi jali dan ada makanan terhidang di meja makan dengan manisnya. Dia heran. Siapa yang sudah membantu dia melakukan itu semua? Hiiiiiii .. si Nenek malah jadi takut.

Besoknya ya booo ... pagi2 jebot si Nenek udah berangkat cari ikan. Setengah jalan dia balik lagi. Dia penasaran mau tau siapakah gerangan orang yang sudah membersihkan rumah dan memasak buat doi kemarin itu. Pas dia mindik2 ngintip nahh dia liat deh tuh tiba2 keong emasnya berubah jadi anak cantik yang sekali lagi ditekankan begitu miripppp 11, 12 dengan penulis wakkakakak ... Si Nenek hampir aja semaput saking kagetnya .. kok bisa yaa .. wah ternyata keong yang ditemukan di pantai itu keong ajaib ya.....

Pelan2 si Nenek masuk ke rumah dan menghampiri Neng Candra yang lagi nyapu ...

Nenek: "Ehmmmm ... ehmmm .. Neng .. maaf ya ... dirimu siapa sih? Jelmaan Keong yaaa"

Candra Kirana terang aja kaget .... mukanya sampe pucat pasi ..

CK: "Ehh .. iya nek .. sebenarnya aku ini Candra Kirana putri Raja Daha .. tetapi aku disihir jadi keong oleh suruhan kakakku karena dia iri padaku huhuhuhu"

Nenek: "Ohhh gitu tohh ... okay deh nggak apa2 .. Nenek malah seneng kok ada temennya. Kemarin itu nenek takutt banget waktu nemuin ada masakan .. nenek kan takut makanan kiriman orang yang nggak seneng sama Nenek ... Sapa tau udah diracun gituhh ... Nahh Cup cup jangan nangis yaaa .... kita akan hadapi ini bersama2 .. Eh ngomong2 Nenek perlu ngabarin Raja nggak kalo kamu ada di sini?"

CK: "Jangan nek. Biar saja saya tinggal disini untuk sementara. Menurut Dewa, saya akan berubah jadi manusia selamanya kalau ketemu tunangan saya, Mas Inu. Jadi mudah2an aja Mas Inu nyari saya dan kita ketemu lagi"

Nenek: "Okay dehhhh ... kalau gitu kita tunggu aja gimana cerita selanjutnya dari si penulis sentul kenyut yang nulisnya disambi2 maen game .. hihihi"

Nah demikianlah ... jadi sekarang ini untuk sementara Neng Candra tinggal di rumah si Nenek sambil menunggu cerita selanjutnya.

Dan bagaimana kabarnya Mas Inu? Masa sih dia nggak nyari2 in gacoannye secara doi ilang gituhhh .... Ya jelas nyari donggggg .. dia sampe tidur tak enak makan tak nyenyak waktu tau kalo pujaan hatinya ilang nggak tentu rimbanya. Dia kirim message lewat BBM nggak dibales .. ditelpon yang ngangkat malah kakaknya yang bantet .. mana suaranya bikin sakit kuping. Malah katanya si bantet, Candra melarikan diri dengan cowok laen anak gang 4 karena nggak sudi dinikahkan sama dia .. Ihhh mana mungkin .. lha cinta suci mereka berdua aja sudah diikrarkan di pinggir hutan sana ... malah mereka sudah menuliskan ikrar cinta di pohon paling gede di hutan "INU Loves CANDRA ... CANDRA Loves INU … Forever" *hihihi norak bener yak ...*

Daripada resah dan gelisah akhirnya Inu memutuskan untuk nyari Candra sampe titik darah penghabisan. Dengan ditemani satu ajudan setianya dia mulai menyusuri tempat2 yang biasa didatangi Candra untuk mencari jejak tunangannya.

Tapi yaaaaaaaa booo .. si Nenek Sihir yang baru packing dan blom brangkat ke Hawaii buat holiday mencium rencana pencarian tersebut. Nah karena dia terikat kontrak kerja sama si Galuh tentu saja dia harus menjaga agar si Inu nggak ketemuan sama Candra dong ya sampe Raja memutuskan Inu harus kawin sama si Bantet Galuh.

Secepat kilat dan petir dia susul tuh si Inu. Di pinggir hutan dia merubah wujud jadi Gagak Raksasa, Tujuannya menghalau supaya si Inu membatalkan perjalannya. Inu jelas kelabakan dong bo. Biarpun dia Jagoan Neon tapi kan Gagak itu bukan tandingannya. Lha si Gagak itu aja gedenya minta ampun ... hampir aja kepalanya dipatok burung gila ituh ...

Nahhhh kalo udah gini siapa lagi yang mampu turun tangan selaen Dewa ... triiiiiiiiiiiiinggg .. muncul dah si Dewa dengan wujud kakek tua dan membantu Inu memerangi kebatilan .. eh si Gagak dudulz ituuh .. Dengan Ilmu Dewa si kakek tua itu melancarkan jurus2 andalannya .... ciyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaat ... hiyaattttt .. hayyyaaaaaaaaa ..... gubraaaaaaaaaaaak!!!

Gagaknya kalah dan nyungsep. Nggak lama jasadnya berubah jadi asap dan kemudian menghilang tanpa bekas ... itu artinya si Tukang Sihir itu udah koit ...... horeeeeeeeeeeee!!

Inu: "Duhh Kakek .. terimakasih banyak ya atas bantuannya. Kalo enggak saya udah bubar deh dihantam Gagak Raksasa itu"

Dewa: "No problemo ... by the way .. saya ini sebenernya Dewa ... triiingg .. nah ini wujud saya sebenernya ..."

Inu melongo melihat perubahan si Dewa. Sekarang dia udah berwujud Dewa lengkap dengan sinar emas memancar dari tubuhnya.

Dewa: "Ceileeee jangan melongo gitu napee .. biasa kaliii di jaman ini Dewa wira wiri dateng ke bumi buat nolongin orang .. kaya nggak tau aje. Situ nyari Candra Kirana ya"

Inu: "Yoi ... situ tau ajeeee..."

Dewa: "Ya jelas tau dong booo .. eikeh kan Dewa ... syarat jadi Dewa tuh kudu sakti .. jadi ya udah pasti lah eikeh sakti .. kecuali syarat jadi anggota Dewanya Ahmad Dani .. kalo itu kudu bisa maen musik .. getohhhh"

Inu: "hihihi iya juga ya ... trus Oom Dewa tau nggak dimana belahan jiwa eikeh itu berada?"

Dewa: "Tau lah .. pan aye udah ngatur semuanya. Nah jalan lurus aja menyusuri hutan ini .. sampe perbatasan hutan dan pemukiman ada rumah imut .. kecil dari kayu .. itu rumahnya Nenek Darmi ... nah dia tuh yang udah nolong Candra .. tau nggak bo .... si cakep pacar situ ituh disihir jadi keong sama Nenek Sihir yang udah koit tadi ituh berdasarkan order dari kakaknya yang bantet itu lohhh"

Inu: "Hahhhh .. gila juga tuh si Galuh .. dia pake menghasut Candra .. katanya kabur sama cowok laen .. untung aye nggak percaya Oom"

Dewa: "Bagus deh .. berarti situ cinta beneran sama Candra .. udah sana pergi buruan ... selamat berbahagia yak .. aye mo cabut dulu .. ada urusan neh sama Mulan .. hihihi .."


Wuuuuuzzzzzzzzzzzzz ... Dewa ilang ..mungkin jalan2 ke rumah Ahmad Dani . wakkakaka ..
Pokoke nggak usah diceritain deh ya perjalanan si Inu. Pokoke sampailah dia di rumah Nenek Darmi. Sampe di sana jantungnya langsung berdebar2 bar bar melihat wajah cantik ceweknya di jendela dapur lagi masak .. Ohhhhhh Gooood .. cakepnyaaaa pacarku .. awwwwwwwww.

Inu: "Candra ...... aku datang sayang"

Candra Kirana yang lagi masak langsung bengong tak percaya melihat tunangan tercintanya berdiri di halaman memandanginya dengan tatapan rindu .. *jiyeeeeeeh bahasanya kaya stensilan*

CK: "Huwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa Mas Inuuuuuuuuuuuuuuuuuuu"

Tuh cewek cakep langsung ngibrit keluar menghampiri pujaan hatinya ... Nggak perduli deh tuh ikan yang lagi digoreng bakalan gosong .... Mereka berdua berpelukan erat mencurahkan rasa rindu yang terpendam berhari2 ... Nenek Darmi yang baru pulang dari cari ikan senyum2 malu ... Ajudan Inu yang dari tadi maring menek aja langsung buang muka .. Mukanya merah padam ... Tiba2 dia langsung kangen sama pacarnya Mbak Limbuk yang jualan Indomie di pasar.

Di hati Nenek Darmi berkecamuk berbagai rasa .. ada senang karena Candra Kirana menemukan kembali tunangannya .. tapi sedihhh karena pasti Candra akan pergi kembali ke istana dan dia akan sendiri lagi tinggal di rumah yang sepi ini .. huhuhuh .. Nenek Darmi sibuk bersihin hidung yang meler karena sedih .. hihihi kok bukan aer mata ya yang meler ..

Inu: "Duhhh darling .. aku khawatir banget deh sama kamu .. untung ada pertolongan Dewa jadi aku bisa menemukan kamu .. duhhh cintakuuuuu ... betapa malangnya nasibmuuu"

CK: "Huhuhuhu .... aku juga takut nggak bisa ketemu situ lagi tauuuu .. hampa rasanya diriku tanpamuuuu .... huwaaaaaaaaaaaa .... srooooooooot" *iihhh cakep2 ingusannnnn*

Yeeee malah pada tangis2an bombay kaya di sinetron .. sebel deh ah penulis kalo udah gini huhh! Hayooo tangis2annya sebentar ajaaa .. ntar cerita ini malah mirip Cinta Fitri Season berapaitunggaktaukarenaudahbanyakbangetdanceritanyamakinmenyebalkan .. ihhh malessyyy banget.

Akhirnya?

Ya happy ending dong ah boooo ... Namanya juga dongeng Eyang eikeh. Candra Kirana akhirnya dianterin pulang ke Istana sama tunangan tercintanya ... Raja yang mendengar penjelasan Inu jelas marah banget sama si Galuh Bantet yang udah menghasut Candra Kirana, adiknya sendiri dan berani2nya ngabisin duit rakyat untuk bayar Nenek Sihir .... huhhhh ini namanya korupsi ... udah kaya anggota DPR ajeee tuh si Galuh ... masa pake duit rakyat buat kepentingan diri sendiri .. dosa tauuuuuuuuuuuuu!

Si Galuh akhirnya dihukum .. dia harus keluar dari istana dan diasingkan di gubuk terpencil yang sangat jauh dari istana .. dia harus mempertanggung jawabkan kejahatannya donggg .... Biarpun si Galuh minta2 maaf dan nangis2 bombay tapi Raja tetap pada pendiriannya .. Yang salah harus dihukum, nggak perduli dia adalah anaknya .. HIDUP RAJAAAAAA!!!! Seandainya semua pemimpin seperti itu yaaa .. adiilll ... *sigghhh prihatiiinnn*

Dan akhirnya tibalah acara pernikahan Candra Kirana dan Inu Kertapati .. Pestanya digelar besar2an ... semua tamu undangan kenegaraan hadir ... Limousine berjejer di halaman istana .... Secret Service bertebaran sampe di pinggir hutan .... *ihhh di hutan mah adanya monyet manggg .. segitu parnonye deh ahh*

Semua orang bahagia .... Pesta perkawinan itu menjadi pesta rakyat juga. Semua rakyat dari seluruh penjuru kerajaan boleh datang dan makan2 enakkkkk ..... horeeeeeeeeeeeee!

Nggak ketinggalan Nenek Darmi juga diboyong ke istana ... Dia dapet kamar khusus dan diperlakukan sebagai anggota kerajaan karena kebaikan hatinya menolong dan merawat Candra Kirana selama dia menjadi Keong ...

Dan as usual .. si Putri hidup bahagia selamanya bersama Pangeran pujaannya .. Live happily ever after .. Horeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee Lagiiiiiiiiiiiiiiiiii !!!!!!

Huwaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa .... *penulis nangis .. paling sebel sama part ini hiks hikssss*

Okeh deh teman2 sekalian .. sekiyan cerita yang poanjaaaaaaaang dan seperti biasalah jayus *bukan gayus* banget. Inti ceritanya kalo menurut Eyang .. jadi orang jangan sirik seperti si Galuh .. Kebahagiaan nggak akan datang untuk orang sirik .. Dan jadilah seperti Candra Kirana yang baik hati dan selalu sabar menerima keadaan apapun .. Kebaikan akan selalu menghampiri orang yang sabar dan terus berusaha untuk menjadi lebih baik ..

Dan kalo situ jadi pemimpin ..pemimpin apa aja deh .. apakah itu keluarga, rt, rw, kelurahan, organisasi .. yang adil yaak .. kudu bisa melihat mana yang salah dan benar .. jangan asal maen tereak aja tanpa dipikirin akibatnya ... dan yang jelas harus berani menghukum yang salah dan memberi apresiasi bagi yang benar .. gituuuuuuuuh ... Dan jangan gampang dihasut sama orang yang suka carmuk dan malah jadinya kehilangan orang yang tulus membantu. Satu lagiiii .. jangan pake uang rakyat buat urusan pribadi .... Okehhh jeckkk!? *benerin kerudung yang melorot di jemuran wakkakakak*

Sampai jumpaaaaaaaaaaaaa di cerita eyangku berikutnyaaaaaaaa ..... Maaf2 kalo ada sale2 kate. Trus cerita disesuaikan dengan kejayusan eikeh yaaa .. jadi kalo ada yeng dipleset2 jangan marah doooooooong …. ya ya ya ya … situ cakep deh … *ngerayu*



Song of the day: Yeng Ing Tawang Ono Lintang by Mbak Sundari Soekotjo

Keterangan gambar: Itu gambar Theater Imax Keong Mas Di TMII. Udah pernah ke sana belom?Belom? Ihh kesiannn hihihi … Gambar pinjem dari sini ya http://www.lcc-abbeytravel.com/en/leisure_travel_6.php

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Popular Posts

Recent Posts

Unordered List

Text Widget

Pages

Powered by Blogger.

About Us

Search This Blog

About Me

Copyright © Keep Writing Jeung Indie! | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com